Fakta Ilmiah Kandungan Gizi Madu

(AIC)- Bukti ilmiah modern membuktikan akan kandungan dan khasiat madu. Madu mengandung berbagai jenis komponen gizi yang sangat bermanfaat bagi kesehatan manusia. Yaitu karbohidrat, asam amino, mineral, enzim, vitamin, air, dan zat-zat organik lainnya. Madu sebagian besar mengandung karbohidat berupa gula glukosa dan fruktosa, yang sudah jelas berbeda dengan gula pada gula pasir atau gula aren yaitu sebagian besar adalah gula sukrosa. Gula pada madu dapat langsung diserap darah, sedangkan sukrosa harus melalui proses pencernaan. Nilai kalori madu sangat besar 3.280 kal/kg, setara dengan kalori 50 butir telur ayam, 5,7 liter susu.
     Madu kaya akan mineral penting (K, Ca, Fe, I, Na, S, Cl, P, Mn, Mg) yang dibutuhkan tubuh agar tetap bugar, asam lemak vitamin B komplek (kecuali B1), D, E dan K serta berbagai macam enzim. Kandungan garam mineral madu serupa dengan kandungan garam mineral dalam darah manusia. Zat besi Fe dapat meningkatkan jumlah eritrosit darah dan meningkatkan kadar hemoglobin. Asetil kolin dalam madu dapat melancarkan metabolisme seperti memperlancar peredaran darah dan menurunkan tekanan darah.Ada berbagai jenis enzim seperti diastase,invertase, katalase, peroksidase, dan lipase yang membantu proses pencernaan sehingga memperlancar metabolisme. Sejumlah asam amino seperti asam malat, tartarat, sitrat, laktat, juga berperan dalam metabolisme. Madupun mengandung perangsang biogenik yang berperan meningkatkan kesegaran .
     Di dalam madu masih terkandung biose atau zat pengatur tumbuh yang mempercepat pertumbuhan akar, tunas, serta pembuangan pada tanaman, selain zat antibakteri, sehingga bisa membantu mempercepat pulihnya jaringan yang luka serta mencegah infeksi.
    Vitamin B2 dan B6 yang berperan dalam metabolisme protein dan mencegah penyakit kulit. Ada pula B3 (asam pantotenat) dan H (biotin) yang berperan dalam metabolisme lemak dan protein serta menghambat penyakit kulit seperti eksim dan herpes. Madu mengandung anti bakteri dan bersifat higrokopis (menarik air dari lingkungan), sehingga dapat digunakan sebagai kompres luka luar akibat infeksi dan luka yang bersifat basah akan lebih cepat kering. Zat antibakteri yang terdapat dalam madu adalah hidrogen peroksida, dan juga adanya peranan senyawa flavonoid (terutama asam caffeat, asam ferulat).
     Madu mengandung vitamin C yang berfungsi sebagai antioksidan yang dapat mencegah keriput atau penuaan dini. Semakin gelap warna madu maka semakin besar kandungan anti oksidannya (senyawa fenol). Zat antibakteri dalam madu dapat menyembuhkan jerawat. Hidrogen feroksida juga sangat efektif untuk membersihkan kulit. Enzim peroksidase melakukan oksidasi metabolisme peroksida yang merupakan limbah metabolisme, yang dapat mempercepat penuaan. Selain sebagai nutrisi kulit, madu sebagai pelembab alami kulit dan berperan dalam perawatan rambut. Ini terbukti, telah digunakannya madu pada produk perawatan kulit dan rambut.
     Beberapa asam organik madu (asam asetat, butirat, formiat, suksinat,glokolat, malat, sitrat,piruvat) terdapat juga hormon gonadotropin yang berguna bagi kesuburan refroduksi, serta berbagai senyawa penting lainnya yang sangat berguna bagi kesehatan kita.

Karakteristik MADU

     Karakteristik madu berbeda-beda tergantung jenis atau asal nektar bunga yang dikumpulkan lebah. Dari perbedaan asal nektar bunga tersebut akan menhasilkan warna, rasa, kkentalan, aroma yang berbeda-beda pula. Warna madu berkisar dari water white (bening) hingga dark amber (coklat gelap kehitaman). Sedangkan rasanya, semakin gelap warna madu akan menghasilkan rasa yang semakin kuat. Kekentalan madu di pengaruhi oleh kadar air, suhu penyimpanan, serta asal nektar bunga. Begitu juga dengan aroma, aroma akan semakin tajam dengan semakin gelapnya warna madu.
     Tak jarang terjadi, madu yang disimpan relatif lama (pada suhu ruang) akan mengkristal atau dan timbul suatu endapan, walaupun madu tersebut terjamin keasliannya. Pengkristalan madu terjadi karena adanya perubahan kadar gula akibat fermentasi dan hidrolisis sukrosa oleh enzim invertase. Akibatnya kadar glukosa lebih tinggi dari fruktosa, kemudian glukosa mengkristal dalam larutan madu. Pengkristalan bisa terjadi pada semua jenis madu, terutama madu karet. Adapun proses pengendapan, yaitu muncul endapan warna kuning terjadi karena perbedaan berat jenis madu dari sumber nektar yang berbeda. Kejadian tersebut merupakan proses alami, tetapi tidak berlaku pada semua jenis madu. Biasanya yang mengalami pengendapan adalah madu kaliandra.

    Cara Mengetahui Keaslian MADU
    Bagaimanakah cara mengetahui keaslian dan kemurnian madu?. Ada beberapa cara mudah yang berkembang di masyarakat untuk mengetes keaslian madu.

  1. Dengan meneteskannya pada selembar kertas koran, maka madu asli akan lebih sulit terserap oleh kertas koran.
  2. Simpan madu dalam kantong plastik, madu asli akan menggembung membentuk gas.
  3. Dengan mengolesi kepala (belerang) korek api dengan madu, jika madu tersebut adalah madu asli, maka setelah berselang minimal satu jam, korek api akan tetap bisa menyala.
  4. Dengan cara mencampur 1 sdm madu dengan kuning telur ayam mentah, jika kuning telur jadi mengental/mengkristal berbiji atau matang maka madu tersebut adalah madu asli.
  5. Simpanlah madu dalam freezer lemari es, madu yang asli tidak akan membeku, walau akan menjadi lebih kental tetapi tidak beku/padat.

       Tapi cara-cara tersebut bukanlah cara baku yang dengan pasti dapat menentukan keaslian madu. Karena dengan teknologi pencampuran dan pemalsuan dapat dibuat madu palsu yang mirip sekali dengan madu asli. Ada pula yang percaya madu asli tidak akan dikerumuni semut. Benarkah demikian?. Perhatikan fakta berikut ini: Kehadiran semut disarang lebah madu dapat merugikan produksi karena serangga itu memakan madu, tempayak, lilin dan sisa-sisa pakan lebah. Semut juga memangsa lebah yang sudah mati (Sarwono,B,2001). Semut merupakan salah satu hama yang dapat menyerang sarang lebah madu, dan memakan madu. Jadi tidak benar jika semut tidak akan mengerumuni madu asli/murni. Seandainya semut tidak mengerumuni madu, bisa disebabkan oleh rasa madu yang tidak disukai (madu pahit) atau aroma yang tajam menyengat.
     Di laboratorium madu palsu akan sangat mudah diketahui berdasarkan hasil analisa kandungan HMF (5 hydroxy methyl furfural) dengan jumlah maksimum 3mg/100 gr, kadar air maksimum 22%, aktivitas enzim diastase min.5 serat rasio kalium dan Natrium adalah sekitar 4, kadar gula (Fruktosa dan glukosa) min. 60%. HMF merupakan hasil pemecahan glukosa dan fruktosa.. Namun, anda jangan khawatir untuk bisa mendapatkan madu asli dipasaran. Pastikanlah bahwa perusahaa yang memasarkan madu berani memberikan jaminan 100% terhadap keaslian atau kemurnian madu. Kemudian ditinjau dari harga, madu asli yang berkualitas memiliki harga yang cenderung tinggi. hindari membeli madu yang harganya murah. Belilah madu hanya di tempat-tempat yang dapat dipercaya.
     Hal-hal Yang Harus Diperhatikan:

  1. Konsumsilah madu dalam keadaan perut kosong dan berbentuk larutan. Bentuk larutan madu akan lebih mudah diserap oleh saluran pencernaan. Larutkan madu dengan air hangat jangan dengan air panas/mendidih.
  2. Konsumsi madu yang ideal bagi orang dewasa adalah 3-7 sdm per hari (100-200gr), sedangkan untuk anak-anak adalah setengahnya.
  3. Simpan madu dalam wadah yang tertutup rapat agar tidak bereaksi dengan lingkungan, dan menyerap uap air yang ada diudara karena sifat madu higroskopis (mudah menyerap air)
  4. Simpanlah madu dalam wadah kaca atau plastik yang kedap udara. Jangan menyimpan madu dalam wadah logam. Karena akan terjadi reaksi kimia antara wadah dengan asam-asam oganik madu yang menghasilkan senyawa beracun.
  5. Hindarkan madu dari jangkauan sinar matahari. Karena zat anti bakteri dalam madu akan rusak, dan juga zat besi dalam madu akan teroksidasi yang menyebabkan penurunan manfaat dan kualitas madu.
Resep Dari MADU :
  1. Pisang ambon dicampur dengan madu dan susu merupakan makanan bayi yang baik dan menyehatkan.
  2. Pisang (jenis sesuai selera) dilumatkan, dicampur dengan segelas air kelapa muda dan sedikit madu kemudian disaring. Air hasil saringan berkhasiat bagi penderita campak dan TBC.
  3. Beberapa tetes sari buah pepaya dicampur madu berkhasiat memperlancar air susu ibu.
  4. Pepaya dicampur madu dan susu merupakan tonikum yang baik untuk pertumbuhan anak, wanita hamil dan menyusui.
  5. Jeruk peras ditambah madu dapat mengatasi gangguan jantung.
  6. Segelas air ditambah air jeruk, sedikit garam dan satu sendok makan madu, berkhasiat untuk penderita TBC, Asma, masuk angin dan bronchitis.
  7. Air kelapa ditambah sedikit madu berkhasiat untuk meniadakan akibat buruk dari gairah sex yang berlebihan.
  8. Segelas penuh sari mentimun dicampur satu sendok teh madu dan satu sendok teh sari jeruk nipis bermanfaat untuk memperlancar buang air kecil, mengatasi keracunan saat hamil dan kencing yang sedikit akibat kurang cairan.(Jenis madu yang digunakan bisa madu apa saja sesuai selera, tetapi sebaikya disesuaikan dengan tujuan pemakaian dan khasiat khusus madu. Sebagai contoh untuk poin 1, sebaiknya gunakan madu kapuk randu, untuk poin 8, gunakan madu klengkeng atau madu rambutan).

 

(sumber)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s